promotion image of download ymail app
Promoted
nixbawoo ditanyakan dalam Keluarga & HubunganPertunangan & Pernikahan · 1 dekade yang lalu

putus pa terusin ya ?

aq dah menjalin hubungan sejak kls III SMA

antara aku dan mas beda kepercayaan dan keluarga sama2 fanatik

beberapa kali pernah putus tapi selalu kembali lagi

sepertinya nggak bisa terpisahkan

kalau aq tanya tentang kelanjutan hubungan kami

mas selalu bilang jalani aja dan yakin ama yang diatas

emang nggak pernah ngomong ma keluarga masing2

karena ya itu tadi sama2 fanatik !

kami berdua sangat mengerti posisi masing2 dan nggak pernah saling mempengaruhi dalam beribadah bahkan saling mendukung

kalau emang jodoh kenapa Tuhan nggak mempersatukan kami dalam pernikahan ya ?

trus kalau nggak jodoh kenapa aq atau mas kalau putus koq selalu nyambung lagi ?

nggak pernah sreg ama yang lain

gimana ya temen2..

bisa bantu aq nggak beri pertimbangan

agar kalau memutuskan nggak jadi penyesalan seumur hidup,gitu..

terimakasih !

Perbarui:

aq muslim mas Katro

ortu dah pergi haji dua2nya

kalau ortunya sangat fanatik dan keluarganya nggak ada yang pernah pindah agama sama seperti aq juga.

Gimana..?

10 Jawaban

Peringkat
  • 1 dekade yang lalu
    Jawaban Favorit

    masalah yang rumit....tapi sebenarny gampang nyari solusinya kalo kamu tegas dalam mengambil keputusan serta menerima semua resiko yang ada.

    prtanyaanku sekarang adalah apakah kamu ngrasa nyaman dengan hubungan yang sedang kamu jalani sekarang.....dengan melihat kondisi kamu sendiri sekarang ini, dimana anda menjalani suatu hubungan secara diam-diam dikarenakan beda kepercayaan, serta melihat co kamu yang juga ngrasa kebingungan dalam mengatasi masalah ini. sory klo ku ngatain co km kebingungan, aku ngliatnya co kamu tidak bisa nentuin arah mana tujuan hubungan kalian.apakah kamu ngrasa nyaman dengan semua ini...????

    kalo kamu ga nyaman, cobalah kamu ngomong sama pasangan kamu kalo km bnr2 ngrasa ga nyaman dengan semua ini.....tapi jangan pke nada yang memaksa pa lg nda marah, karena co km jg lg frustasi mikirin hubungan kalian, kalo emang dia pengen kamu bahagia pasti dia bakal nglakuin sesuatu.....ga gantung kyk skrg ni

    coba dech km ngobrol sama ortu km..tapi jangan ngobrol langsung ke pokok permasalahn, bunuh diri tu namanya, coba aja dengan perbincangan yang enteng, contoh nih ya....gmn tanggepan ortu km ttg org yg beda agama.....salh ga klo punya temen yg beda agama....trs batesan2nya apa aja klo bergaul ma mrk.....trs km tanya lagi pake permisalan...misal klo ortu kmu ngliat pernikahan beda agama...apa tanggepan meraka....trs mnrt ortumu apa yang hrs dilakuin sama pasangan yang beda agama....ya pokonya pinter2nya kamu ngomong dech...inget jngan sampe keceplosan.

    tpi klo km nyaman dengan semua ini ya terserah....

    semua keputusan km yang nentuin.....Tuhan tidak akan merubah keadaan suatu kaum kalo kaum itu tidak berusaha untuk merubahnya.....

    oh ya....mending km perhatiin sekitar kamu lagi. cowok ga cuman dia doank....masih banyak. kalo disekitar km ga da yg lebih dari dia ya coba dech kamu keluar kota, sapa tau aj km ktemu yang lebih dari dia

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    sejak III SMA?

    sampai sekarang sudah berapa lama menjalin hubungannya?

    dalam pernikahan yang masing2 pasangan memiliki kepercayaan yang sama, akan muncul banyak konflik. Apalagi mereka yang memiliki kepercayaan berbeda.

    Memang sulit menyatukan dua orang (pria dan wanita) yang masing2 sungguh beda kepribadiannya dalam satu jalinan suami-istri, dibawah naungan satu atap, terlepas dari sama kepercayaan atau berbeda.

    Saya melihat masalah terbentuk saat membentur orangtua. Memang mereka harus kita hormati dan kita dengar nasihatnya. Namun sesungguhnya, orangtua dan anak adalah pribadi yang berbeda. menurut pendapat saya sebagai pribadi yang berbeda, dan sama-sama manusia, setiap orang punya hak untuk mengambil keputusan. Orangtua wajib memberi masukan dan nasihat kepada anaknya - karena mereka tinggal di bumi ini lebih lama dan sudah banyak pengalaman hidup - namun tetap saja setiap keputusan harus dibuat oleh pribadi yang akan menjalani hidupnya sendiri.

    Namun dari jawaban pacar Anda, sepertinya dia tidak yakin dengan hubungan ini. Dia bilang "jalanin aja". No way! Kalau memang benar serius, both of you must do something! Jangan buang waktu untuk sesuatu yang tidak pasti. Dengan mengikat diri pada orang yang tidak pasti, itu sama saja dengan menutup kemungkinan adanya seseorang yang 'pasti' untuk punya kesempatan mendekati Anda dan mungkin melamar Anda.

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    saya punya cerita nih:

    ada sepasang kekasih, yang wanita beragama Kristen, yang lelaki beragama Islam, ke dua nya tau resiko dari mereka pacaran yang beda agama, tapi tetap aja jalan bareng. sampai pada suatu hari si wanita memutuskan untuk pindah ke agama pasangan nya, hal itu di lakukan dengan diam-diam tanpa sepengetahuan pasangan nya. tanpa diduga, ternyata sang lelaki juga melakukan hal sama. sampai pada saat mereka bertemu, si wanita memberikan kalung berliontin salib kepada pacar nya, tentu saja hal itu membuat lelaki terkejut dan pada akhirnya ke2 nya hanya bisa menangis.

    inti dari cerita tadi:

    ada resiko dari semua yang kita lakukan jadi jangan pernah takut mengambil resiko karena tidak mengambil resiko juga merupakan suatu resiko loh. yang paling penting komunikasi, jangan sampai salah pengertian, berpindah agama karena kita mencintai pasangan kita, bukan karena kita menginginkan agama itu sebagai jalan hidup buat kita. karena kamu uda pacaran, jadi ya harus benar-benar dibicarakan berdua mau nya gimana, HARUS DIBICARAKAN, karena kalian kan gak mungkin pacaran terus, suatu saat harus menikah, entah dengan pasangan yang sekarang atau nanti dengan yang baru. kalo memang mau lanjut, ambil putusan yang baik buat ke2 belah pihak, bukan hanya kalian ber2 tapi juga keluarga kalian, karena saat nanti kalian menikah, yang menikah bukan cuma kalian tapi 2 keluarga besar kalian juga.

    kalo jodoh, jalan nya lancar non, kalo pun sulit pasti selalu ada jalan keluar, tapi kalo kamu uda mentok gak ketemu-ketemu juga jalan keluar, coba pikir sendiri ya : itu masih jodoh atau bukan nama nya?

    semoga membantu ya!

    buat kamu-kamu yang kebetulan punya masalah yang sama, tapi belum sampai ke tahap pacaran, mendingan gak usa deh saran gue, soalnya ujung-ujung nya kalian akan di pusingkan dengan masalah ini, iya kalo jadi sampe nikah n langgeng sampe kakek nenek, kalo gak, apa gak wasting time?! tapi inget, semua ada resiko nya.

    inti nya kembali ke kalian masing-masing aja,banyak kok yang beda agama tapi bisa tetap jalan, tapi ada juga yang gak. banyak juga kok yang pada dasarnya uda seagama tapi tetap aja cerai waktu da nikah....

    semoga jawaban gue gak tambah bikin pusing ya! karena sebenernya gue disini bukan menjawab tapi memberi contoh-contoh dari setiap kemungkinan yang mungkin terjadi..

    Sumber: mata kuliah prosa
    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    Wah klo masalah jodoh itu mah rahasiany Tuhan. Tp pnah gak km berpikir jauh klo seandainy km bjodoh sama mas mu apa km sanggup buat ngejalanin hidup dgn d tambah tkanan dr klrga ke2belah pihak. Sedangkan km bil 22ny fanatik. Pasti klo hub km lanjut smpai menikah pasti akan ada konflik dr kluarga. Memang sih ada juga yg berhasil ngelewatinny, tpi bnyk yg gagal. So, my advice klo km ud putus sama mas mu coba km lebih membuka mata n hati km buat menerima yg lainnya. Jgn menutupi diri km dgn bayang2 masmu, ok. ^_^v

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • Bagaimana menurut Anda jawaban tersebut? Anda dapat masuk untuk memberikan suara pada jawaban.
  • 1 dekade yang lalu

    Memang benar bahwa agama diciptakan bukan untuk memisahkan..

    Memang benar bahwa kepercayaan itu adalah hak masing-masing orang (baca: warna negara)

    Memang benar bahwa setiap agama itu benar dan bertujuan baik..

    Namun..

    Hakikatnya manusia adalah kembali ke keluarga..

    peluang yang ada adalah 50-50..

    Kalo emmang yakin dan siap dibuang keluarga dan memang dia pantas untuk dicintai seumur hidup, lanjutkan..

    Jika lebih banyak ragu dan masalah yang terbayang dikedepan hari, sebaiknya lupakan saja..

    Jika mau lanjut, silahkan kirim e-mail ke gw di cb125_1978@yahoo.com dan gw akan berikan nomro HP salah satu teman gw yang nekat pisah dari keluarga dan menikah dengan pasangan hatinya yan gbeda agama..

    Siapa tau pendapatnya akan lebih mantap..

    Good luck..

    T-REDZ

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • Anonim
    1 dekade yang lalu

    segala keputusan berada di tangan kamu sendiri,sebelum membulatkan tekad sebaiknya diipertimbangkan masak-masak baik buruknya. cobalah mencari perbandingan terhadap orang yang memiliki kasus mirip dengan kamu.seberapa banyak yang mengalami kegagalan dan kesuksesan.mungkinkah sebuah kapal dapat mencapai tujuan yang sama jika memiliki haluan yang berbeda?

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    kata siapa Tuhan ga nyatuin kalian?lah,itu buktinya masih bareng dan balikan terus bkn?

    kalo mnurut gue,yg namanya agama tidak dibuat untuk memisahkan atau menyusahkan umatnya..tapi ya itu kan mnurut gue,bkn mnurut bapak2 dan ibu2 yg fanatik..

    susah sih klo keadaannya gni...

    gue kasih ilustrasi aja ya...

    klo mau dlanjutin............

    iya klo kalian emang jodoh,bs happy 'till the end...klo pun beda agama,pasti bkl banyak bgt rintangannya..

    tp klo terus2an bgni,perasaan kalian bakal tambah gede,dan klo ampe kalian hrs putus pasti bkl berat bgt....

    keadaan dua2nya berat,tapi gmana beratpun,pasti ada masa lo bs nrima kok...

    dl jg gue pernah jadian ama orang yg gue ga bs bareng,pertama putus sakiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit bgt!!!!!!!!!!!tapi gue bs nglewatin smuanya kok,dan skrg gue punya cowo yg baeeeeeeeeeeeeeeeeeekkkkkkkkkkkk bgt!!!Tuhan pasti punya alasan buat nyiptain mslh....

    good luck,ya,girl.....smoga lo ga nyesel apapun kputusan yg lo ambil..

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    dunia g selebar daun kelor, bro,,,!!!!!!

    menurut aq seh, dah putus za, kan dah jelas antara kedua keluarga beda kepercayaan dan fanatik, kalau dilanjutin malah bikin perkara dunia-akhirat.......

    kalau masalah putus trus nyambung lagi mah tu karena kalian tidak m'punyai pendirian yang kuat untuk memutuskan... KALAU DAH PUTUS, YA PUTUS.. tp putus pertemanan tu g boleh..!!!

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    wah2. dah bnyak kasus spt km.saya perlu lbh detil tentang anda,misal agama anda, latarbelakang kluarga anda (mis.ortu km dah haji ato ortu km pastur) jodoh ga ditentukan oleh putus trus nyambung lagi. pokokna perlu pendekatan intensif. ga sembarangan. aq tunggu data km.(klo mau)

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    Lanjutin sampai pernikahan....!

    agama bukan faktor paling menentukan dalam kelanggengan perkawinan, walaupun se-iman ternyata banyak juga yang akhirnya cerai atau tidak bahagia. Perbedaan suku bangsa juga mempengaruhi dan masih banyak lagi.

    Kalau kalian sudah berpacaran lebih dari dua tahun dan cukup sering bertemu, maka kalian sudah layak melanjutkan ke jenjang lebih tinggi. Sebelum pernikahan pasti akan banyak rintangannya, dan itulah cobaan sesungguhnya dari cinta sejati kalian.

    berhasil atau tidak sebenarnya bukan masalah dan jangan salahkan siapa-siapa juga soal perbedaan iman. Tetapi bila tidak mencoba dan berusaha..... anda akan menjadi orang yang menyesal sepanjang sisa hidup anda.

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
Masih ada pertanyaan? Dapatkan jawaban Anda dengan bertanya sekarang.