promotion image of download ymail app
Promoted

Kalau kita diminta untuk meninggalkan seseorang tapi sebenarnya kita tahu dia sayang banget, gimana?

aku tahu dia sayang banget aku, hanya perbedaan keyakinan dan prinsip yang membuat dia meminta aku untuk melupakan. Jelas aku nggak terima karena aku sebenarnya juga masih sayang banget. Harus gimana ya? apa dia bersungguh-sungguh? karena aku tahu dari postingan blognya dia mengharapkan aku tetap ada didekatnya. Bisa bantu aku bersikap nggak?

12 Jawaban

Peringkat
  • Anonim
    1 dekade yang lalu
    Jawaban Favorit

    pendapat saya, kalau perbedaan keyakinan, susah untuk bersatu

    selama masih ada pencerahan, pertahankan hubunganmu

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    Adek, apakah ini persoalan co lama, yg dulu meninggalkan adek? atau co baru? Pls jangan lagi hidup terjebak oleh urusan cinta dan sayang semata...Sayang aja adek yg rajin solat, baca Quran, puasa senin Kamis, terjebak oleh urusan cinta2an yg lebih banyak madhrat drpada manfaatnya,.Ingatlah bahwa tujuan panjang adek bukan sekadar cinta dan mencintai, sayang menyayangi... Muslim yg sudah wajib menikah pun yg jadi pegangan utama bukan karena cinta or sayang...tapi agamanya, setrusnya boleh menimang2 soal keterunan, kekayaan, atau tampilannya yg cakep or enggak....Jika beda keyakinan itu maksdunya beda agama...wah ya sudah jelas hukumnya...saya yakin adek sudah tahu...

    Adek, saat sdh berumah tangga nanti, faktor cinta dan sayang memang tetap pegang peranan penting..Namun...(namunnya banyak lho), cinta dan sayang bisa jadi terkikis saat melihat karakter,n kebiasaan dan perilaku sehari2..Misalnya tidak pernah solat (jika co ini beda agama otomatis dia ga solat..), bangun siang, tidur larut malam, tidak mau ngalah, suka marah, dan seabreg persoalan sehari2 di luar cinta dan sayang....

    Belum lagi bicara prinsip...mau kemana RT adek kelak jika prinsip kepala RT dan adek sdr tidak sama... Entah apa yg dimaksud adek soal beda prinsip..tapi RT yg tidak ada prinsip ke depan mau spt apa, rasana tidak akan berwarna cinta dan sayang... sulitlah mau mengembangkan cinta dan sayang smtra keyakinan beda, prinsip tak sejalan...

    Abang rasa adek bisa menyimpulkan sdr..mana yg terbaik.. Ingat sekali lagi, hidup bukan sekadar cinta dan sayang...berRT modalnya bukan sekadr cinta dan sayang... Cinta dan sayang yg terlalu (adek sampai menyebut "sayang banget"), kepada pacar...(bukan suami/istri) sudah pasti salah, dan dampaknya pasti buruk bagi kehidupan adek sehari2..(apalagi kalo putus)...Pls jangan isi hidup adek dgn cinta dan sayang yg tidak sepantasnya... kaum sufi sdh menggolongkan pada syirik mahabah (cinta) jika org sudah terlalu mencintai segala sesuatu selain Allah dan RasulNYA...

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    Cinta dan sayang belum cukup modal untuk membentuk keluarga yang sakinah, mawaddah warahmah, tapi satu kayakinan modal utama dalam penbentukannya. Pilihlah yang membawa kepada kebaikan dunia & akhirat

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • Angga
    Lv 7
    1 dekade yang lalu

    saya enggak mau meninggal kanya dik

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • Bagaimana menurut Anda jawaban tersebut? Anda dapat masuk untuk memberikan suara pada jawaban.
  • D Rien
    Lv 6
    1 dekade yang lalu

    Maaf, perbedaan keyakinan itu beda agama ya maksud kamu?

    jika memang begitu memang lebih baik berpisah sekarang dari pada berpisah saat kalian sudah menikah. bagiku, pasanganku menentukan surga atau nerakaku. Semoga kamu dapat memahami maksud aku ini

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    byarr pasti kamo tanyaa sajja sesungguhhnya [dy masii sanyangg appa gk ama kmo] krN cinta gabisa di tebbagg.

    .

    klu dgn ninggaLin n ngLuphainn dy bahagiia.. ya tnggaLInn ajja demi orangg yang kamo saiiang>

    darii padda kamoo teteb jaLandd ma dy tp dy gg bahagiaa

    waLOpundd suLIdd//

    Sumber: sumber''
    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • Anonim
    1 dekade yang lalu

    Berarti dia orang yg serius dan tau bahwa hubungan serius tidak bisa cuma bermodalkan perasaan. Dan dia menghormati agamanya. Saat ini dia masih sayang, masih berharap, tapi otaknya tahu bahwa itu tidak boleh. Sebaiknya hargai keputusannya. Biarkan dia berusaha melupakan kamu, walaupun saat ini belum bisa.

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    Lupakan saja... cari yang laen...!!!

    Terkadang dunia tu membwt kita terlena ma keindahannya,,, jadi,, dunia tu ibarat Nenek yang berdandan serta bersolek... (sorry bersolek gue pake' bhsa daerah gue"), kita terpikat akan rupanya

    sehingga kita tertarik dan ingin memilikinya....(pikirkan aja mana ada pemuda yang mw ama ne2k-ne2k...???)

    Bgtu juga sbliknya dengan cewk,, apa lg km ma dia beda keyakinan....

    bkal laen lg urusnnya...

    Yuphh.. aku dukung km stop ampe disituu.. (km mw keluar dr agma km????)

    kt yngg aq kash kurung perlu km kaji tuh....

    G' ush marh Ya.... ne cmn pendpt doank.....

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • Anonim
    1 dekade yang lalu

    memang susah jika sudah menyangkut prinsip dan keyakinan mah...

    sepert lagu nya Kotak "pelan-pelan sja"

    kamu pasti bisa ko melupakannya...

    tapi jika ini masalahnya,knp tdk dr awal saja kalian tdk berpacaran,drpada endingnya sprt ini????

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    Kalo memang kalian saling menyayangi, kenapa kalian ber2 tidak berjuan utk cinta kalian.... ?

    ga ada masalah yg ga bisa diselesaikan..... ga ada perbedaan yg bisa disatukan....

    hanya saja perlu waktu dan usaha utk bisa mencapai semua itu...

    jangan pernah menyerah utk kebahagiaan km....

    Sumber: opini q
    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
  • 1 dekade yang lalu

    kalau menurut saya begini :

    perbedaan prinsip dan keyakinan........

    hidup ini terkadang indah karena ada perbedaan.....

    dalam hal ini tentu perbedaan prinsip dankeyakinan tidak bisa disalahkan sepenuhnya..

    kalu dua individu sama sama saling sayang dan mau menghargai satu sama lain,menghormati satu sama lain ga masalah.....

    diambil aja contoh pasangan artis lidya kandau sama jamal mirdad....

    mereka beda keyakinan dan pernikahannya langgeng aja kan.....

    maka semua itu tergantung dari individu masing2,....

    tapi kalau dia memutuskan untuk berpisah dengan anda,mungkin dia tidak sanggup untuk menghadapi perbedaan itu dengan anda meskipun dia sangat sayang pada anda...

    mungkin dia merasa bahwa jika dipaksakan untuk tetap bersama dan tidak sanggup itu akan menimbulkan masalah besar di kemudian hari

    so....jangan dipaksakan,karena jika dipaksakan justru akan lebih fatal akibatnya di masa mendatang....

    jadi lebih baik ikhlaskan saja hubungan ini...

    atau ajak dia untuk sekali lagi berbicara baik baik tentang hal ini jika anda masih ingin untuk mempertahankn hubungan tersebut.....

    kalau tetap harus diakhiri,ya akhiri dengan indah,ikhlaskan,karena hubungan yang diawali baik2,maka diakhiri juga dengan baik2 dilandaskan atas pengertian satu sama lain,....

    itu yang terbaik untuk kalian berdua.....

    Tuhan akan memberikan jodoh yang lebih tepat bagi anda

    so....gud luck

    • Commenter avatarMasuk untuk membalas jawaban
Masih ada pertanyaan? Dapatkan jawaban Anda dengan bertanya sekarang.