Naiya ditanyakan dalam Ilmu SosialSosiologi · 1 dekade yang lalu

apa yang dimaksud dengan paradigma?

4 Jawaban

Peringkat
  • Anonim
    1 dekade yang lalu
    Jawaban Favorit

    Secara umum pengertian paradigma adalah seperangkat kepercayaan atau keyakinan dasar yang menuntun seseorang dalam bertindak dalam kehidupan sehari-hari. Sedangkan menurut Guba, paradigma dalam ilmu pengetahuan mempunyai definisi bahwa seperangkat keyakinan mendasar yang memandu tindakan-tindakan manusia dalam keseharian maupun dalam penyelidikan ilmiah. Paradigma dalam hal ini dibatasi pada paradigma pencarian ilmu pengetahuan (disciplin inquiry paradigm), yaitu suatu keyakinan dasar yang digunakan berbagai kalangan untuk mencari kebenaran realitas menjadi suatu ilmu atau disiplin ilmu pengetahuan.Dalam mengembangkan suatu paradigma ilmu kita harus dapat melihat cara pandang yang menjadi aspek filosofis dan metodologis dalam menemukan ilmu pengetahuan, yaitu :dimensi ontologis, dimensi epistemologis, dimensi axiologis, dimensi retorik dan dimensi metodologis. Ada empat paradigma ilmu pengetahuan yang dikembangkan dalam menemukan hakikat realitas atau ilmu pengetahuan yaitu : Positivisme, Postpositivisme (Classical Paradigm, Conventionalism Paradigm), Critical Theory (Realism) dan Constructivism. Dalam ilmu sosial perubahanterjadi secaa cepat dan dinamis, tergantung pada bukti empiris yang diyakini. Berikut dipaparkan berbagai unsur yang dilihat sebagai indikator adanya perubahan dalampengembangan ilmu. Keragaman paradigmatik dapat terjadi karena perbedaan pandangan filosofis, konsekuensi logis dari perbedaan teori yang digunakan dan sifat metodologi yang digunakan untuk mencapai kebenaran.

    Ada empat cara berfikir berdasarkan dikotomi pengaruh anatar individu dam manyarakat :

    1) dikotomi muncul akibat asumsi umum bahwa individu dapat membentuk atau mengubah manyarakat.

    2) dikotomi muncul akibat asumsi umum bahwa “ individu merupakan produk dari masyarakat” (individual is created society).

    3) dikotomi dari kedua pendpat itu disintesiskan oleh Peter Berger, dalam model yang memiliki perspektif yang tersangkut paut dengan hubungan antara anggota masyarakat.

    4) model terakhir itu akan mneghasilkan gambaran yang menyambung. Disatu sisi berlangsung proses socialization yang terjadi ketika individu mendapat pengaruh kuat dari lingkunagn sosial, individu akan menyesuaikan diri denganpola-pola yang berlaku di masyarakatnya.

    Pandangan tentang paradigma ilmu pengetahuan tampaknya berubah antar waktu. Perkembangan substansi paradigmatik dalam tulisa ini akan dikupas lengkap, berawal dari paradigma positivisme, postpositivisme, critical theory dan konstruktivisme.

  • Anonim
    1 dekade yang lalu

    cara seseorg mendekati suatu masalah dan mengambil solusi,biasanya yg di pakai adalah segi ilmu,sedang segi pengetahuan di kesampingkan,info,trim,:)

  • 1 dekade yang lalu

    Paradigma = fenomena = nuansa = suasana = keadaan = situasi = trend ... => suatu bentuk laku atau aksi/reaksi sesaat/non permanen yang sedang/akan berkembang dalam satu atau lebih aspek sosial terhadap masyarakat luas, dapat kearah negatif maupun positif.

    Penempatan nama/istilah di-atas tergantung pada .. kondisi apa .. atau ..aspek sosial apa .. yang cocok untuk dipakaikan/disebut.

    Contoh :

    * paradigma perilaku remaja terhadap adanya internet ...

    * fenomena alam pasca terjadi gerhana ...

    * timbul nuansa islami datangnya bulan muharram ...

    * suasana tegang menyelimuti dua kubu ...

    * dll, dsb, dst ...

  • Anonim
    1 dekade yang lalu

    Paradigma dalam disiplin intelektual adalah cara pandang seseorang terhadap diri dan lingkungannya yang akan mempengaruhinya dalam berpikir (kognitif), bersikap (afektif), dan bertingkah laku (konatif). Paradigma juga dapat berarti seperangkat asumsi, konsep, nilai, dan praktek yang di terapkan dalam memandang realitas dalam sebuah komunitas yang sama, khususnya, dalam disiplin intelektual

Masih ada pertanyaan? Dapatkan jawaban Anda dengan bertanya sekarang.