Pacar saya hamil tapi orang tua nya tidak menginginkan pernikahan....?

kejadian'y 3 minggu yg lalu... ibu dari pacar saya menelpon saya,, dia bilang kalau anak'y sudah hamil 3 bulan... ibu: *** kamu tahu anak saya hamil ?? saya: tidak bu, saya tidak tahu... ibu: kamu sebagai laki2 harus bertanggung jawab atas semua yg sudah kamu lakukan.. saya: iya bu, saya akan... tampikan lainnya kejadian'y 3 minggu yg lalu...

ibu dari pacar saya menelpon saya,, dia bilang kalau anak'y sudah hamil 3 bulan...

ibu: *** kamu tahu anak saya hamil ??

saya: tidak bu, saya tidak tahu...

ibu: kamu sebagai laki2 harus bertanggung jawab atas semua yg sudah kamu lakukan..

saya: iya bu, saya akan bertanggung jawab...

ibu: kamu harus datang besok ke rumah saya...

saya: iya bu,, saya pasti datang ke rumah ibu..

bapak nya: awaz kamu kalau tidak datang,, saya bunuh kamu..

saya: iya pak, saya pasti datang, selangkahpun saya tidak akan lari dari tanggung jawab saya..

singkat cerita,, ke esokan harinya saya siap-siap berangkat ke rumahnya sendiri,, tapi tiba2 HP saya berdering,, ternyata itu SMS dari pacar saya,, " nanti kita langsung nikah" seperti itulah isi SMS nya, di perjalanan saya berpikir ga mungkin saya berangkat sendiri ke rumahnya kalau memang saya langsung menikah,, lalu saya menelpon teman saya dan mengajaknya untuk menemani saya... karena orang tua saya jauh, jadi tidak mungkin hari itu juga saya bisa mendatangkan orangtua saya,, lalu akhirnya saya pergi dengan teman saya... singkat cerita,, saya sudah sampai di rumahnya,, saya di sambut dengan cacian dan makian,, saya anggap itu hal yg wajar... semua pembicaraannya penuh dengan emosi,, mereka menghina saya dan keluarga saya... saya juga bisa terima hal itu!!
dari pertemuan itu akhirnya mereka meminta saya membawa keluarga saya,, dan hari itu tidak ada pernikahan, saya tidak di pertemukan dengan pacar saya dan mereka tidak memberi bukti kalo pacar saya memang benar hamil...

sekitar 30 menit di rumahnya di kuningan - jawa barat,, akhirnya saya pulang lg ke bandung,,
lalu saya berbicara dengan orangtua saya lewat tlpn,, saya minta kepada orangtua saya untuk membuatkan surat2 untuk pernikahan,, hari itu juga orangtua saya berangkat ke bandung,, sampai di bandung jam 2 malam,, lalu langsung kami se keluarga berangkat ke kuningan dan sampai jam 7 pagi...

kami istirahat dulu sejenak, sarapan dan mandi di tempat istirhat...
tiba2 HP saya berdering,, ternyata itu tlpn dari ibu pacar saya...

ibu: kamu sudah dimna??

saya: saya sudah di kuningan bu, kami sedang di tempat istirahat..

ibu: oh, dengan siapa kamu kesini...

saya: dengan keluarga saya bu..

ibu: yasudah kamu langsung saja ke rumah, kami sudah menunggu..

saya: iya bu...

akhirnya saya dengn keluarga saya brangkat ke rumahnya.
saya aga sedikit heran,, di rumahnya sangat sepi,, jauh berbeda dengan waktu kedatangan saya bersama teman saya...
akhirnya saya masuk ke rumahnya,, di sana ada sekitar 8-10 orang, diantaranya ada bapaknya ibunya dan saudaranya yg katanya anggota dewan dan saudaranya dari KUA..
saya tidak melihat ada pacar saya disna..
akhirnya acara di buka,, saya di nikahkan entah dengan siapa karena di sana tidak ada pacar saya dan saya juga tidak tahu dimna dia berada saat itu...
sungguh aneh bagi saya,,

setelah acara yg mereka bilang pernikahan itu selesai,, tiba2 ada saudaranya yg mengambil sebuah dokumen,, mereka menyuruh saya membacakan dan menandatangani isi dokumen tsbt!

saya lihat ternyata itu surat cerai...
dengan berat hati dan penuh dengan tekanan saya membacakan isi surat tsbt dan ternyata surat cerai tsbt berisi juga surat perjanjian ...
isi dari perjanjian itu " saya tidak boleh mengganggu, menghubungi dan bertemu lagi dengan pacar saya" kalau saya melanggar saya bisa di tuntut, di denda dan di penjara !!
sungguh sangat menyakitkan buat saya....
meskipun saya belum 100% percaya kalau pacar saya hamil karena mereka tidak memberi buktinya...

dan saya tidak mempermasalahkan hal itu,,
semenjak berhubungan dengan saya, pacar saya memang sudah tidak perawan, dan saya juga tiddak mempermasalhkan hal itu....
karena saya sangat sayang dan mencintai pacar saya...
saya tulus menerima dia apa adanya....

akhirnya proses itu selesai... dan saya dengan keluarga saya langsung pulang dengan penuh rasa kekecewaan...
orangtua saya terus ngasih saya semangat,, karena mereka juga tahu,, kalo saya sangat mencintai pacar saya... dengan kejadian itu saya ngerasa sudah mati saat itu juga....
tidak punya semangat lagi untuk hidup...

dengan alasan saya belum bekerja dan tidak mungkin bisa menafkahi istri saya, mereka seperti itu...
padahal saya punya niat dan bisa berusaha untuk itu....

sampai sekarang saya tidak tahu keberadaan mantan istri saya,, tidak ada kabar lagi ....
saya bingung, harus melakukan apa karena sudah adanya surat perjanjian tsbt...
kalu hanya di penjara, sedikitpun saya tidak takut,, tapi dengan adnya denda mungkin saya berpikir lagi,, karena pasti orangtua saya lagi yg akan susah....

langkah apa yg harus saya ambil saat ini,, semua ini sungguh sangat menjadi beban buat saya??
dari mulai dia hamil, pernikahan, perceraian, dan perjanjian....

mungkin ada yg bisa menjawab keluh kesah saya saat ini...

TERIMA KASIH
8 jawaban 8